pengalaman beli antena wifi 5,8 ghz dan 2,4 ghz

pengalaman setelah membeli antena wifi 5,8 ghz dan 2,4 ghz

www.tokopuas.com – di era serba maju ini, internet merupakan salah satu kebutuhan bagi sebagian orang .. dengan internet seseorang dapat terus terkoneksi dan mendapatkan informasi – informasi terbaru.. namun, kemajuan dan pesatnya internet di negara tercinta indonesia, tidak di imbangi dengan harga kuota internet yang murah. ,  karena alasan inilah, saya beralih menggunakan wifi, salah satu keuntungan berlangganan wifi adalah harga yang terjangkau dan unlimited, dan dengan adanya wifi, satu keluarga di rumah saya bisa menggunakan internet, untuk menikmati layanan ini, dibutuhkan router…

langkah langkah untuk menembak wifi dan berlangganan wifi, adalah, anda di haruskan mempunyai antena radio AP, yang nantinya di gunakan untuk menembak wifi, sebelum membeli .. namun, sebelum membeli radio AP wifi, tanyakan dahulu ke pemilik/pengelola wifi yang ingin anda tembak. pasalnya, freqwensi wifi untuk sekarang ini ada 2 jenis, yaitu freqwensi 2,4 GHZ, dan freqwensi 5,8 GHz… untuk menembak wifi yang berjalan di freq 2,4 ghz, maka dibutuhkan antena dengan freqwensi 2,4 ghz, begitu juga sebaliknya. , 5,8 ghz, hanya bisa terkoneksi ke antena wifi 5,8 ghz.. namun, ada juga radio AP wifi yang bisa menembak 2 frewensi, salah satunya adalah mikrotik groove a52hpn….

mikrotik yang berjalan di 2 freqwensi 2,4 dan 5,8 ghz


tulisan ini saya buat berdasarkan pengalaman pertama saya membeli antena… lokasi saya ada di sekitar lereng gunung muria,di area pedesaan, kecamatan : gembong , kabupaten : pati.. area saya termasuk area dengan banyak tebing, banyak pohon pohon, dan kecepatan angin yang cukup tinggi… dan antena wifi yang saya beli adalah powerbeam m5 pbe – 400 mm,  antena wifi ini berjalan di freqwensi 5,8 ghz.. alasan saya membeli antena wifi ini adalah :

1. karena isp yang ingin saya tembak menyediakan 2,4 dan 5,8 ghz…  jadi, saya ingin mencoba menembak freqwensi yang lebih tinggi…

2. menurut saya pribadi, freqwensi 5,8 ghz mempunyai channel yang lebih besar di bandingkan 2,4 ghz..

3. mungkin saja koneksinya jauh lebih cepat. ( pendapat saya pas mau beli antena. )

dari ketiga alasa itulah, saya ingin sekali membeli antena wifi yang berjalan di freqwensi 5,8 ghz.. dan pilihan jatuh ke powerbem m5 pbe 400 .. harganya sekitar 1,250.000 ,—tampilanya seperti gambar di bawah ini …

powerbeam m5 pbe 500

powerbeam m5 pbe 500 ac

powerbeam m5 400


salah satu alasan kenapa saya menyukai produk ubiquity adalah, adanya tombol reset yang terletak di POE adaptor… jadi, jika nantinya terjadi error, yang mengakibatkan pengguna tidak bisa mengakses control panel air os.. pengguna bisa langsung meresetnya dari bagian adaptor ini…. tampilan tombol resetnya seperti gambar di bawah ini :

produk ubiquity m2hp reset poe

coba bayangkan , jika menggunakan radio access point yang masih menggunakan tombol reset yang terletak di bagian mesin radio acces point.. maka , jika terjadi error, pengguna harus naik turun.. manjat tower.. buka antena.. hanya untuk melakukan reset… tentu saja hal ini sangatlah merepotkan… untuk itulah, kenapa saya sangat menyukai produk ubnt ubiquity… simple, praktis.. dan canggih.. namun, harga produk ubiquity pasti jauh lebih mahal di bandingkan produk TP- link.. namun, fitur ubiquity jauh lebih lebih baik…..

lanjut .. ke pengalaman saya ini…  setelah antena selesai saya rakit,  antena saya pasang dengan tiang besi.. total ketinggian dari tanah sekitar 11 meter.. tampilanya seperti gambar di bawah ini :

antena wifi jarak jauh


hasilnya… antena saya berhasil terhubung dengan layanan penyedia wifi , jaraknya sekitar 6 KM.. namun, ada kekecewaan yang saya dapat.. sinyal yang di dapatkan hanya berkisar –75 ( minus tujuh puluh lima )Dbm .. tentu saja..sinyal segitu sangatlah kurang kuat… untuk mendapatkan koneksi sinyal yang stabil, minimal harus mendapatkan –60 ( minus enam puluh ) dbm, semakin kecil justru semakin bagus… –75 dbm membuat koneksi terkadang putus, dan menjadi lemot ketika ada angin besar, dan cuaca buruk,   

catatan : mohon maaf, untuk screenshot buktinya belum bisa saya tampilkan, hal ini karenakan saya lupa, dan antena powerbeam m5 Pbe 400 , sudah terlanjur di jual.. maaf ya gan.. bagi para pembaca setia blog aku….

setelah saya teliti, kok sinyal yang di dapat kecil, padahal antena sudah saya pasang di tempat yang cukup tinggi, 12 meter.. ternyata , setelah saya survey… lokasi rumah saya termasuk area yang terdapat banyak pohon pohon besar dan lebat.. dan kurang strategis.. dan terhalang banyak tebing…. sehingga signal yang dapat sangatlah sedikit….

akhirnya… karena alasan di atas, signal buruk, putus nyambung… terhalang banyak pohon lebat dan tebing tebing lereng gunung... saya akhirnya mencari penyedia wifi terdekat di rumah saya, ( walaupun saya ingin menembak isp 5,8 Ghz yang pertama, alasanya yaitu speed yang yang di tawarkan ,).. dan akhirnya saya ketemu juga… jaraknya dari rumah saya sedikit lebih dekat.. yaitu 2 km saja… namun, wifi yang saya ingin saya tembak ini, berjalan di freqwensi 2,4 GHz… yahh… seperti yang telah saya tulis di atas.. untuk menembak wifi 2,4 ghz.. dibutuhkan antena dengan fregwensi 2, GHz juga..  jika jarak tembak antena wifi saya ke lokasi penyedia layanan bisa loss, tanpa terhalang apapun seperti pohon dan juga tebing.. maka hasil yang di dapat di pastikan akan cukup bagus.. dan jarak tangkap juga akan sangat jauh…

catatan : ada juga radio acces point wifi yang bisadi setting agar terkonek dengan wifi 2,4 ghz atau 5,8 ghz .. salah satunya adalah mikrotik groove a52hpn….

saya jadi sedih.. powerbeam m5 – pbe 400 yang baru saya beli, hanya terpakai 2 hari, dan harus nganggur.. dan saya terpaksa beli lagi antena baru.. powerbeam m2 pbe 400 yang berjalan di freqwensi 2,4 Ghz…

tampilan gambarnya seperti gambar di bawah ini :

antena wifi powerbeam m2

powerbeam m2 2,4 ghz


powerbeam m2 2 ghz

dari segi bentuk luarnya.. powerbeam m2 mempunyai bentuk innerfeed yang lebih besar di bandingkan powerbeam m5… namun, untuk ukuran lainya seperti reflektor, semuanya sama… hanya innerfeed yang berbeda……

okey.. setelah merakit powerbeam m2 – 400, dan saya pasang di ketinggian yang sama sperti sebelumnya.. powerbeam yang saya gunakan berhasil menambak wifi dengan jarak sekitar 2 km. dan hasil yang di dapat cukup bagus… sinyal yang saya dapatkan adalah –51 Dbm…

hasil tangkapan sinyal powerbeam m2


hasil tangkapan sinyal powerbeam m2 2


-51 DBM merupakan hasil yang sudah cukup bagus dengan jarak 2 KM… dengan kekuatan signals yang di dapatkan ini, hasil koneksi yang saya dapat sudah cukup stabil, dan tidak sering terjadi putus nyambung….  dari segi lokasi, area saya banyak terdapat pohon – pohon besar dan lebat…  ..

kesimpulan :

dari pengalaman yang saya dapat ini, membuktikan jika antena wifi dengan freqwensi 2,4 GHZ  dan 5,8 ghz mempunyai masing masing kelebihan dan kekurangan… 5,8 ghz mempunyai gangguan interferensi yang lebih sedikit, di karenakan penggunaanya yang masih sedikit.. berbeda dengan wifi 2,4 ghz, yang penggunaanya sudah banyak, mulai dari smartphone, router, DLL.. kebanyakan menggunakan 2,4 ghz..

jika ingin menembak wifi dengan jarak yang sangat jauh. usahakan agar peletakkan antena LOST, cukup tinggi, dan  tidak terhalang oleh pohon besar, tebing, dan halangan lain.. karena hal tersebut akan sangat berpengaruh dengan signalss yang di dapat….

okey… mungkin di atas adalah pengalaman saya ketika menggunakan powerbeam m5 pbe 400 5,8 Ghz dan powerbeam m2 2,4 ghz… alasan kenapa saya pilih powerbeam di bandingkan airgrid ataupun bullet m2hp adalah, powerbeam sudah mengadopsi system dual linear.. yang mengakibatkan tx./rate chain adalah 2x2… atau teknology mimo..

antena wifi tembak jarak jauh

jika ada hal lain yang di tanyakan seputar akses point, dan pengalaman saya menggunakan powerbeam.. anda bisa menulisnya di komentar.. dan jika saya ada waktu luang.. saya akan berusaha menjawab dan membantu anda… jangan lupa. like dan sharing ya gan.. terima kasih…..










,

berita teknologiReview: by nurul hasantrik android, komputer, trip tips terbaik seputar teknologi at tokopuas Inc rating 5.0 / 5 trik android | photoshop | game dan aplikasi | Tutorial | tips komputer | jual beli online

16 Responses to "pengalaman beli antena wifi 5,8 ghz dan 2,4 ghz"

  1. untuk jarak 25 km bisa gak gan pakai pbe m5 ini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau jarak 25 km, belum pernah coba pak... kalau jarak 10 km bisa, tapi harus benar- benar losss, tanpa halangan , baik itu pohon ataupun bangunan... coba pakai trik Point to point.. pernah ada yang tembus sampai 20 km, dari forum - forum yang pernah saya baca....

      Hapus
  2. Min untuk alatnya lebih bagus bullet m2hp+kenbotong atau power beam m2-400 untuk nembak wifi2km

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau jarak 2 km, asalkan posisi antena tidak terhalang seperti gedung, dan bisa LOSS ,, bisa langsung kena pak... terserah mau pakai powerbeam atau bullet... tergantung budget anda pak...

      Hapus
  3. Gan, klo pbm2-400 + mikrotik bisa gk ya? klo groove a52hpn perlu beli antena lagi ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. powerbeam bisa di satukan dengan mikrotik, seperti mikrotik rb750, dengan syarat.. pengguna bisa setting.. setting pengaturan DHCP.... untuk mikrotik groove, secara default sudah include antena omni 2,4 ghz 6 dbi, namun, antena teresebut belum dual band.. jika ingin menggunakan band 5,8 ghz,, anda harus beli antena lagi.. butuh antena omni dual band.... anda dapat membelinya disini : https://www.tokopedia.com/blue-ice/antena-omni-wifi-outdoor-dual-band-freq-24-ghz-58-ghz-n-female

      Hapus
  4. tp punya min pke antena omni 2,4 ghz apa bisa nerima pke power beam m5 400

    BalasHapus
  5. min punya saya pke antena omni 2,4ghz apa bisa nerima pke antena power beam m5 400

    BalasHapus
  6. mas,dirumah saya suda pasang PTP, dengan jarak 1,78 km, tp kenapa sinyalx tidak ketangkap ya,.. tiang .6 m dari tanah.. terhalang bbrapa pohon dan rumah,(mungkin}. apakah POE bawaanx Kurang Daya atau Faktor terhalang dengan bbrapa bangunan...... Apakah Powerbeam ini sinyal sensitif jika terhalang? mungkin ada trik khusus,...

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalah yang anda alami, bisa di sebabkan berbagai faktor, seperti terhalang pohon, tebing. dll... arah antena kurang pas... DLL... secara default, maximal daya input powerbeam 24 volt 0,5 ampere, .. tidak seperti bullet m2hp yang mampu hingga 24 volt 1 ampere .......

      Hapus
  7. trimakasih atas masukannya mas,. brati msalah saya di sini hanya tiang antennya kurang tinggi... dan apakah mas punya panduan untk seting PTP jarak Jauh( 2 km)

    BalasHapus
  8. mas untuk menyalurkan bandwith 100mbps dengan jarak 3 km dan 5km sebaiknya mengunakan power beam m5ac 500 atau power beam m5 atau rocket m5 + dish 5g30 yah? mohon bimbinganya

    BalasHapus
    Balasan
    1. caba baca ini gan... semoga bermanfaat...
      http://www.tokopuas.com/2017/03/test-speed-rocket-m5-titanium-ubnt.html

      Hapus
  9. Salam kenal Pak..... Pak, Saya pakai Radio Powerbeam M2 HP untuk nembak Hotspot dengan jarak 800 meter. Sinyal yang saya dapat -60 dBm dan Rate yang saya saya dapat 40 Mbps. Tapi kenapa tidak bisa akses Internet ya Pak baik langsung menggunakan PC dan Laptop maupun dengan memakai wireless Router TP-Link. Konfiguasi-nya sbg berikut, Wireless Mode : Station, Network Mode : Bridge, Channel 20 Mhz, yang lain masih difault gak saya rubah. Apa ada yang kurang atau salah settingnya ya Pak. Kalau melihat foto Site Survey Bapak SSID Hotspot yang Bapak pilih itu alat-nya memekai Bullet M2, sedangakan yang saya tembak bukan dari Produk Ubiquity, apa itu pengaruh ya Pak ?
    mohon arahannya. Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk masalah tersebut ,,, tanyakan dengan penyedia wifi yang anda tembak... apakah menggunakan pengaturan ip mode static, DHCP, dll... karena setiap reseller wifi,, punya pengaturan tersendiri dan belum tentu sama dengan pengaturan reseller wifi lainya....

      Hapus
  10. Bagus mana tplink wa7210n dengan powerbeam m2 ini???

    BalasHapus

silahkan melakukan komentar yang baik dan santun, komentar yang mengandung unsur kekerasan dan syara akan langsung di hapus

Pengikut